Archive for the 'Artikel' Category

Adik Nurul Nadhirah : Bila Manusia Melawan Fitrah

Imej

Bismillah walhamdulillah,

‘ kalau aku dapat sapa yang buat, memang aku cincang-cincang orang tu ‘

Mungkin itulah yang akan terdetik dalam hati kita .

Entri ini sebenarnya saya tulis sewaktu tragedi yang berlaku ke atas adik Nurin Jazlin beberapa tahun yang lalu, mungkin boleh dikongsi bersama lantaran peristiwa tragis yang Terus membaca ‘Adik Nurul Nadhirah : Bila Manusia Melawan Fitrah’

Bumi Mesir Yang Pernah Ku Jejaki Suatu Masa Dulu ( Part 1 )

Video kenangan di kedai To’miah – makanan wajib selepas pulang dari Kuliyah

Bismillah walhamdulillah

Ya Allah, tiba-tiba saja teringatkan Mesir. Bumi itu telah mengingatkan saya dengan bermacam-macam kenangan dan pengalaman. Kehidupan  di sana banyak mencetuskan rasa insaf dalam diri sekembalinya saya ke tanah air tercinta.

‘ Waktu digenggaman kita, tidak sekali kita menghargainya, bila hilang barulah kita tangisinya

Begitulah sifat manusia. Merasai kehilangan bila sesuatu itu telah hilang dari pandangan atau genggaman kita.

Ada masa-masa lapang, sempat juga saya menjenguk  di laman Facebook teman-teman, melihat gambar-gambar yang  Terus membaca ‘Bumi Mesir Yang Pernah Ku Jejaki Suatu Masa Dulu ( Part 1 )’

Sinar Rumahtangga

ImejBismillah walhamdulillah.

Bila bercakap soal suami isteri, adakalanya kita tidak mampu. Namun Biarlah ia terkena pada diri sendiri. Asalkan memberi manfaat. Berharaplah pada Tuhan yang berkuasa merubah apa saja. Dari buruk kepada baik, dan sebaliknya. ” Siapa yang tahu ? ” melainkan hanya si suami dan isteri .

Kehidupan berumahtangga adalah sebuah kehidupan yang berbeza dari kehidupan berseorangan. Tanggungjawab semakin bertambah, ada juga beralih arah keutamaannya. Sangat banyak. Bagi kita yang sering melakukan kesilapan dan kesalahan hidup berumahtangga. Marilah kita sama-sama beristighfar.

Sabar, toleransi, lemah lembut, amanah dan jujur, penyayang sangat dituntut. Suami dan isteri perlu memahami kehendak antara satu sama lain. Bila berlaku salah faham. Jangan lah hanya dituding kepada si suami sahaja. Begitu juga sebaliknya. Fikirkan apa puncanya.

” Suami belum selamat. Isteri perlu berjaga-jaga.”

Suami boleh masuk neraka, hanya kerana si Isterinya. dan isteri boleh masuk neraka hanya kerana tidak mentaati suaminya. Masing-masing berpeluang merasai panas api neraka jika masing-masing memilih jalan tersebut. Tarbiyah dalam rumahtangga Suami yang bisu dari mentarbiyah isteri dgn didikan agama adalah suami yg tidak bertanggungjawab dan dicela dalam agama.Isteri perlu beri peluang kepada si suami untuk mengislahi diri suami sendiri dan mentarbiyah diri si isteri. Kepada para suami, sedarlah ianya satu kewajipan untuk memberi kefahaman agar si isteri menjadi isteri yang solehah. Sepatutnya kesilapan lalu, jangan dimomokkan dalam kehidupan hari ini dan masa akan datang. Si isteri yang hanya mengungkit dan mencari kesalahan suami, perlu menginsafi diri. Begitu juga suami.

كل بنى ءادم الخطاءين وخير الخطاءين التوبين “

setiap anak Adam ada melakukan kesalahan, dan sebaik2 org yg melakukan kesalahan adalah org yg bertaubat “

Hadis di atas adalah sebuah hadis yang memberi sinar kepada si suami dan si isteri yg pernah dan sedang berputus asa dalam hidup berumahtangga.

Allah sangat sayang kepada hambanya dikalangan suami dan isteri juga yg menjernihkan hubungan rumahtangga ke arah yang lebih baik. Jika sebaliknya berlaku, kita terus mengeruhkan keadaan, lalu terjadilah babak-babak pertengkaran, pergaduhan, ungkit-mengungkit dan yg seumpamanya. Maka, bertepuk tanganlah si syaitan yang sentiasa menanti mana-mana pasangan suami isteri untuk berpisah. Wallahua’lam

Montaj Maulid Nabi 1432 H / 2011 M

Tayangan untuk majlis maulid nabi di SAMTTAJ Shah Alam .

Wasiat Sheikh Sya’rawi Kepada Husni Mubarak

Berikut adalah video wasiat Sheik Sya’rawi kepada Husni Mubarak

Bismillah walhamdulillah,

Ketika sedang memikirkan nasib bumi Mesir pagi tadi, saya teringatkan sebuah video yang pernah saya tonton suatu masa dulu. Wasiat Sheikh Sya’rawi kepada umat Islam dan wasiat khusus yang ditujukan kepada Presiden Husni Mubarak. Saya tidak lah mengetahui  biografi Sheikh secara mendalam, walaupun saya pernah berkesempatan menziarahi makamnya dan pernah berada di bumi di mana beliau menghabiskan sisa-sisa hidupnya, namun saya percaya bahawa beliau adalah seorang tokoh ulama’ yang diiktiraf  keilmuannya. Jika di Mesir, gambar-gambar beliau banyak terpampang di kedai-kedai, di kalendar, begitu juga kitab-kitab karangannya dan juga tafsir Sya’rawi membuktikan bahawa beliau bukan orang biasa.

Sekalipun aku tidak pernah bertentang mata, aku terasa ingin berjumpa dengan mu, Ya Allah temukanlah aku dengan insan ini.

Wasiat yang diberikan begitu meninsafkan kita semua, iaitu kita semua adalah di bawah kekuasaan Allah s.w.t. Sebenarnya wasiat tersebut ditujukan kepada semua pemimpin Islam di dunia. Maaf saya katakan, Wasiat yang dahlunya didengari sendiri oleh Husni Mubarak, kini wasiat itu hanya tinggal wasiat baginya. Tidak lebih dari itu. Apakah dia lemah daya ingatannya ? tak mungkin. Yang pasti, Husni Mubarak telah mengenepikan nasihat seorang ulama’ besar , maka apakah nasihat rakyat akan didengarinya ?

Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui

Terjemahan Wasiat Sheikh Sya’rawi :

Kredit untuk Thaqofah.com

Dan sesungguhnya aku (Sheikh Mutawalli Sya’rawi).. wahai Tuan Presiden, aku berdiri di sudut ini untuk menerima pahala dari Allah. Aku tidak menghabiskan sisa-sisa hidup aku menjadi munafiq. Aku tidak akan mempamerkan diri aku ini dengan perkara-perkara yang menipu. Tetapi aku ingin memberitahu satu perkara kepada umat semuanya. Sama ada daripada pihak kerajaan atau parti pembangkang ataupun penyokong dan bangsa.

Aku meminta maaf jika aku ucapkan sesuatu yang kamu semua tidak suka. Aku ingin semuanya tahu bahawa kekuasaan itu di tangan Allah. Allah memberi kekuasaan kepada sesiapa yang Dia suka. Maka janganlah ada komplot untuk mendapatkan kekuasaan itu. Dan janganlah ada tipu helah (penipuan) untuk sampai kepadanya (kekuasaan). Allah Taala telah menceritakan dialog antara Namrud dan Nabi Ibrahim. Apa yang Allah Taala kata?

“..Tidakkah engkau (pelik) memikirkan (wahai Muhammad) tentang orang berhujah membantah Nabi Ibrahim (dengan sombongnya) mengenai Tuhannya (sedangkan dia dalam kekafiran), kerana Allah memberikan orang itu kuasa pemerintahan (Namrud)…” – (Surah al-Baqarah:258, al Quranul Karim)

Maka kekuasaan itu Allah diberi kepada sesiapa yang dia mahu. Maka jangan kamu melakukan tipu helah terhadap Allah. Dan jangan kamu membuat komplot (penipuan) terhadap Allah. Kerana seseorang tidak akan mendapat kekuasaan di dalam kerajaan Allah kecuali dengan kehendak Allah. Kalau dia seorang yang adil, maka manusia akan mendapat manfaat dengan keadilannya. Dan sekiranya dia seorang yang zalim, maka dia menjadi hodoh dengan kezalimannya dan Allah akan menjadikannya buruk di dada-dada manusia. Maka disebabkan Allah menjadikan dia buruk di dada manusia, rakyat akan membenci setiap orang yang zalim walaupun dia tidak terlintas membenci pemerintah itu. Aku berkata kepada kamu sekalian, Alhamdulillah, telah jelas kebenaran pada kata-kata Tuhan berdasarkan dengan peristiwa-peristiwa yang telah terjadi. Bagaimana kita hendak mentafsirkan kata-kata Allah :

“..Wayamkuruuna wayamkurullah..” (dan mereka merancang perkara yang jahat dan Allah juga turut merancang).

Dan bagaimana kita hendak mentafsirkan kata-kata Allah :

“..Innahum yakiidunakaidan wanakiiuunakaida..” (Sesungguhnya mereka membuat tipu daya dan Allah membuat tipu daya juga).

Siapa yang terlintas di dalam kepalanya untuk menjadi pemerintah, aku nasihatkan supaya dia jangan meminta-minta. Akan tetapi menjadi kewajipannya menjadi pemerintah ketika mana dia dilantik. Sabda Rasulullah salallahualaihi wasalam;

“..Siapa yang dilantik untuk sesuatu perkara, maka dia akan ditolong oleh Allah. Dan sesiapa yang meminta-minta sesuatu perkara, maka perkara itu akan menjadi beban kepadanya..”.

Wahai Tuan Presiden, aku ingin katakan satu perkara kepada engkau, mungkin ini adalah pertemuan terakhir kita!(Sheikh Mutawalli Sya’rawi memegang bahu presiden Mesir dan berkata;

“..Jika nasib kami bergantung kepada engkau, moga-moga Allah memberi taufiq (menunjukkan kepada kamu jalan yang benar). Dan jika nasib kamu bergantung kepada kami, moga-moga Allah menolong kamu untuk menanggung beban (untuk menghadapi kami)..”.

Krisis Bumi Kinanah , Apa kesudahannya ?

Wallahua’lam,

itulah  jawapan yang paling tepat. Namun, segalanya mungkin. Apa yang kita semua mahu adalah tiada lagi rusuhan, disamping bertukarnya pucuk pimpinan. Apa yang telah berlaku di Palestin dan Iraq, akhirnya rakyat sesama rakyat bertelagah. Di Mesir, bibit kearah itu, sudah tercetus, bila penyokong dan penentang Husni yang tak Mubarak itu  dah bertempur. Nauzubillah. Isunya sekarang, masih ada manusia yang buta, entah kerana apa sehinggakan ‘ Husni yang sudah tidak Mubarak’  itu hendak dipertahankannya lagi.

Dari satu sudut, itulah ujian buat sang manusia yang Terus membaca ‘Krisis Bumi Kinanah , Apa kesudahannya ?’

Puisi Buat Husni Mubarak : Satu Dunia Tahu

Husni Mubarak,

Satu dunia tahu, kau tu penipu. Tapi kau tetap begitu. Rakyat terus kau tipu. Yang miskin kau biar begitu. Yang menentang kau pukul bertalu. Dah kau pilih jalan yang itu. Rakyat merusuh kau lantik khadam baru. Khadam lama kau campak bak hampas tebu.

Satu dunia tahu, kau tu dah tertipu. Tapi kau masih tersenyum sebab kau sangka rakyat yang begitu. Apa tidaknya, pangkat, darjat dan kuasa itu yang kau tuju. Hari ini, rakyat dah berbulu, lalu kau balun mereka dengan Terus membaca ‘Puisi Buat Husni Mubarak : Satu Dunia Tahu’


" Sesungguhnya setiap keturunan anak adam ada melakukan kesilapan, dan sebaik-baik orang yang melakukan kesilapan adalah orang-orang yang bertaubat . Allah maha pengampun, janganlah kau putus asa. "

My Entries

Hits Counter

  • 108,962 Pengunjung