Mendidik Keluarga Ke Syurga

Bismillah walhamdulillah,

” ya allah ! kenapalah angah camni, keras kepala betul ” detik hati ahmad sambil menitiskan air mata mengenangkan tingkah adiknya yang suka melawan dan memarahi ibunya.

Kalau dalam drama atau filem, skrip seperti di atas mungkin kita pernah dengar. Itulah realiti kehidupan dulu sehinggalah sekarang. Kalau zaman dulu orang kata zaman yang tidak ada apa-apa, namun anak-anak seperti itu telah pun wujud,  apatah lagi zaman sekarang.

Adakalanya saya sendiri merasa sedih , sebab bukan saja saya gagal untuk mendidik adik-adik, bahkan saya juga belum berjaya untuk mendidik diri ini menjadi yang terbaik. Mungkin kita bukan ketua keluarga sepertimana ayah kita, tapi di bahu kita tetap terpundak satu tanggungjawab yang mesti dilaksanakan bersama iaitu mendidik keluarga menuju ke syurga.

Allah berfirman :

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (QS. At Tahrim : 6)

Tapi bagaimana ?

Saya sering memikirkan tentangnya. Adakalanya saya hiba dan menangis mengapa susah benar kita hendak mendidik. Walaupun jawapannya bukanlah susah untuk dicari jika dibandingkan aplikasi yang harus dilakui. Kalau anda yang mempunyai kesedaran, melihat adik-adik anda berpakaian sendat dan ketat, lalu bila ditegurnya, mereka menzahirkan nafsu marah yang bergelojak membara. Iya ! hanya Allah sahaja yang tahu hati dan perasaan kita di waktu itu. Tugas mendidik bukanlah mudah. Menginsafi sirah Rasul dan orang terdahulu di dalam mendidik ummah pastinya tidak dapat lari dari cabaran dan dugaan. Jika benar anda seorang yang menghayati susur galur kerja mendidik yang dijalankan oleh mereka, anda pasti  menitiskan air mata.

Ambil Cakna

Adakalanya juga kita akan menyesal kerana adik-adik kita tidak dapat memenuhi kehendak iman kita. Mereka melakukan perkara yang Allah tidak suka. Adakalanya juga, ia berpunca dari kita. Waktu menegur mereka, kita tidak pernah bijaksana. Nampak saja yang tidak kena, kita melenting ikut suka. Atau dulu, kita pun sama seperti dia. Lalu, kita menjadi ikutannya.

Untuk akhirnya, selagi matahari terbit ditempatnya dan sangkakala belum ada bunyinya berusahalah untuk mendidik keluarga menuju ke syurga. Memang syurga itu hak Allah, tapi sebab masuk atau tidak itu adalah dari kita. Kalau di dunia kita bersama mereka, jangan pula di akhirat kita bersendirian terpinga-pinga, silap langkah kita dibawanya ke neraka.

Moral :

1- binalah suasana keluarga Islami

2- Tanggungjawab menegur ahli keluarga yang melakukan perkara-perkara yang dilarang dan berdosa adalah tanggungjawab kita

Wallahu a’lam

1 Response to “Mendidik Keluarga Ke Syurga”


  1. 1 adiq_zah November 11, 2009 at 12:33 pm

    salam..
    kdg2 nk tegur kluarga sendiri lbh payah drp tegur org lain meskipun klrga la yg trdekat dgn kita apatah lagi da lm hidup bersama…
    keinginan nk tegur ada tp payah nk diluahkan..huhu


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




" Sesungguhnya setiap keturunan anak adam ada melakukan kesilapan, dan sebaik-baik orang yang melakukan kesilapan adalah orang-orang yang bertaubat . Allah maha pengampun, janganlah kau putus asa. "

My Entries

Hits Counter

  • 107,817 Pengunjung

%d bloggers like this: