Aku Dan Kampung Mertuaku : 1

madu-121 madun-11

” Kamal ! kamal biasa buat tak halau-halau sarang lebah ” tanya abah (bapak mertuaku ) sedikit lembut nadanya.

” Tak pernah, tapi kalau tengok orang buat adalah ” jawab ku sungguh-sunggu

Pertanyaan yang ku sangka hanya pertanyaan semata, rupa-rupanya ada maksud di sebaliknya.

” jom ikut abah pi buang sarang lebah dekat sana ” ajak abah.

Tanpa lengah, aku goyangkan kepala sambil mengatakan ” boleh” tanda setuju. Sebelum sampai ke tempat itu abah mengarah ku membeli mancis dan mengusung tangga besi di belakang rumah. Aku buat semua itu dengan sungguh dan senang hati. Cuma yang bermain difikiran ku, takut-takut kalau ada lebah sesat yang menggigit tubuh manis ku ini. Bapak ku seorang pengetua sekolah berjiwa petani ‘ macam aku’. Bezanya, aku hanya minat, tapi jejak tanah pun tak mau. Aku cuba menyelami jiwanya yang minat dengan tumbuh-tumbuhan dan tanam-tanaman dengan selalu bercerita dengannya tentang pokok-pokok. Menghalau sarang lebah juga pengalaman baru bagi aku. Selalu aku hanya tengok-tengok saja. Tapi aku tengok bapak mertuaku itu, tenang saja dengan ‘sang lebah’ yang bisa menyengat itu. Dulu kalau dikampung ku, kalau sebut ‘ tawon’ dalam bahasa melayunya tebuan, semua orang takut. Kes mati orang kampung yang digigit tebuan, masih menjadi igauan. Tapi mungkin lebah yang ‘ini’ bukan lebah seprti di kampung ku. Sengat dan bisa yang ada hanya diguna bila diperlukan. Menghalau segerombolan lebah yang menjadikan stor menyimpan pinggan mangkuk tempat tidur mereka, bukanlah sengeri yang disangkakan. Cukup dengan ada sabut dan pisau ditangan. Tak perlu memakai baju kalis sengat pun tak apa.

madu-131

Di bangsal itulah, ‘sang lebah’ tinggal

” kamal, kalau kita dapat ‘queen’ dia, kemudian pindahkan di tempat lain, lebah-lebah yang lain akan ikut ‘queen’ itu ” terang bapak mertua ku.

Tapi masalahnya, ‘queen’ itu hilang entah ke mana. Bapak mertua ku kata

” Biasanya, kalau ada gangguan, lebah-lebah itu akan menyelamatkan ‘sang queen’ itu terlebih dahulu ” Jelasnya lagi

Subhanallah. Sarangnya yang cantik, madunya yang manis lagi berkhasiat dan cara hidup yang berstrategi, mungkin itulah diantara sebab Allah meletakkan namanya di dalam al-Quran.

Firman Allah s.wt :

” kemudian makanlah bermacam-macam buah-buahan dan laluilah jalan Tuhan Mu dengan mudah. Keluar dari dalam perutnya minuman (madu) yang berlain-lainan warnanya, untuk menyembuhkan penyakit manusia. Sesungguhnya pada demikian itu menjada tanda atas kekuasaanNya bagi yang memikirkannya ” Surah an-Nahlu ayat 69.

madu-9 madu-101

Aku berani kerna dia ( bapak mertua ku )

Usai sudah lebah nanyok dan lari , sarang ‘sang lebah’ itu menjadi habuan kami . Tapi, masih ‘ramai’ lebah-lebah yang degil. ‘Mereka’ hinggap dan sengaja menakut-nakutkan ‘sang manusia’ lalu membuatkan hatiku tidak senang. Namun semuanya, ‘beres’ . Tiada seekor pun yang menyengat. Titisan madu dari sarang itu, begitu mengujakan dan mankjubkan. Ya Rabb , hebatnya kekuasaan Mu.

Madu dah ku rasa, apa lagi ? sepah yang ada aku kunyah-kunyah sampai hilang rasa. Waktu yang tak lama, aku tak lepaskan begitu saja. Pokok-pokok buah yang berjenis di tepi rumah begitu memberahikan aku. Itulah hasilnya, bila hidup berbudi pada tanah. Tanah juga mahkluk Allah yang pandai menghargai. Tapi, bagi makhluk perosak, tanah juga tahu untuk memberontak. Hari yang mula panas, mengakhiri jurnal di sekitar tanah bapak mertua ku. Wasalam

madub-41 madu-5

Pokok buah salak yang jarang-jarang ku ketemui kini hanya di depan mata

madu-71 madu-63

Aksi di atas pokok rambai. Lama dah tak panjat pokok

5 Responses to “Aku Dan Kampung Mertuaku : 1”


  1. 1 nazir Mei 4, 2009 at 4:12 pm

    nasib baik mentua ko orang kampung gak..tk lah susah ko nk sesuaikan diri..

  2. 2 Life Of AKU The Episode Mei 4, 2009 at 4:46 pm

    alhamdulillah, rupenye depa ni jenis peramah dan selamba … tapi memiliki ‘nice attitude and rules’ in their lifestyle …

  3. 3 anis aiza Mei 5, 2009 at 4:53 am

    bgus la 2…dapat mentua yg cm 2…smg saling memahami dn menjaga hubungan ini dgn sbaik yang mungkin….insyaallah…..

    To Anis Aiza : salam, alhamdulillah ….. setiap pasangan suami isteri mesti ada niat untuk melihat ukhuwwah diantara keluarga kandung, dan keluarga mertua erat terjalin, hubungan itu juga atas dasar ukhuwwah akidah …… insyaAllah …. Allah akan memberkati setiap perhubungan itu …..

  4. 4 wak Oktober 17, 2010 at 11:30 pm

    nice experience..
    jengok2 gak kampun aku kat selango rnih..
    tq
    http://sungailangiq.blogspot.com/

  5. 5 her response Februari 11, 2013 at 12:27 am

    Yes! Finally something about fear of airplane.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




" Sesungguhnya setiap keturunan anak adam ada melakukan kesilapan, dan sebaik-baik orang yang melakukan kesilapan adalah orang-orang yang bertaubat . Allah maha pengampun, janganlah kau putus asa. "

My Entries

Hits Counter

  • 107,818 Pengunjung

%d bloggers like this: