Ketat Lagi Sendat

Tajuk entri hari ini hanyalah tajuk, tapi isinya adalah berbentuk umum, sesuai dibaca oleh semua peringkat umur. Aurat ! itulah kaitan ‘ketat lagi sendat’ yang saya maksudkan. Bila ditimbulkan soal aurat ini, persoalan ini memang tidak berkesudahan. Persoalaan yang bagaimanakah itu ? Maksud saya bukanlah pada hukumnya, tapi pada perlaksanaannya. Kewajipan dalam melaksanakan tuntutan menutup aurat itu bagi saya sudah jelas. Walaubagaimanapun, memang tidak dapat dinafikan, tidak semua muslimin/muslimah yang memahaminya secara jelas bahkan ada yang memahami bahawa menutup aurat itu hanyalah sekadar memakai tudung sedangkan maksud menutup aurat yang dikehendaki menurut perspektif Islam sebenar, lebih dari itu.

Mengapa saya timbulkan perkara ini ?

Setiap orang ada pengalaman dan kehidupan yang telah dilalui bahkan banyak pula yang dapat diamati tentang apa yang berlaku disekelilingnya. Dan pendedehan aurat tidak syarie begitu berleluasa. Saya pernah berbicara dengan seseorang anak gadis,

berdosa ke tak kalau pakai ketat-ketat ? – tanya saya kepadanya

tahulah berdosa ! alaah dahlah, malas nak cakap !- dengan nada yang lantang dia menjawab tanpa rasa takut dan malu

Fokus saya ialah kepada wanita muslimah. Kalau begitu jawabannya, sudah tentu dia sudah jelas dengan hukum dan kewajiban menutup aurat itu, tapi mengapa ? mengapa ? 

Definisi Aurat

Aurat ialah tubuh badan yang wajib ditutup dan haram dipandang. aurat wanita muslimah dengan lelaki bukan mahram ialah seluruh tubuh badannya, kecuali muka dan tapak tangan.

Syarat-syarat

Menutup kawasan aurat, tidak nampak warna kulit, tak menampakkan tubuh badan,

Saya rasa cukup saya tekankan yang ini terlebih dahulu. Kerana ada lagi perbahasan-perbahasan yang  berkaitan dengannya, contohnya dalam bab perhiasan dsb. Apa yang saya ingin sampaikan dalam entri kali ini ialah, apa yang berlaku, perlunya ada peranan yang dimainkan oleh semua muslim yang mempunyai kesedaran tentangnya dalam mendidik/mentarbiyah generasi muslimin/muslimah masa kini menjadi insan yang menampilkan penampilan muslim sejati. Tapi kadang-kadang terpukul juga dengan penampilan-penampilan pemimpin kita. Ini sebagai suatu muhasabah dan peringatan yang tidak seharusnya diabaikan. Tidak cukup sekali, bahkan setiap saat kita perlu mengingatkan tentangnya tanda cinta dan sayang terhadap saudara seakidah kita.

Tidak sempurna iman seseorang itu, sehinggamana dia menyanyangi saudaranya sepertimana dia menyayangi dirinya sendiri

Wallah a’lam

1 Response to “Ketat Lagi Sendat”


  1. 1 nuriman April 22, 2008 at 2:20 am

    huh bab ni mmg menarik sangat…. ..yalah kan kalau tak pakai ketat tak boleh ke? ni bertudung tpo masih nak memakai ketat…dah lah gitu kalau tak pakai ketatpun baju2 zaman sekarang ni nipis sangat…mmglah di pakai bahagiaan dalamnya ttp menampakkan juga lengan yg putih gebu tu hihihi….tudung tak yah cakaplah pakai tp tidak mentup aurat…sebb zaman sekarang ni ada macam2 tudung yg depa gayakan..nampak leher…dah tak larat nak cakap dah kalau bab aurat ni ustaz..pk2lah sendiri………


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




" Sesungguhnya setiap keturunan anak adam ada melakukan kesilapan, dan sebaik-baik orang yang melakukan kesilapan adalah orang-orang yang bertaubat . Allah maha pengampun, janganlah kau putus asa. "

My Entries

Hits Counter

  • 107,818 Pengunjung

%d bloggers like this: