Surat Terakhir Dari ‘Ku’

Semalam di kaca tv siaran Nile Tv News di sini (Mesir) memaparkan satu rancangan sorotan peristiwa yang berlaku sepanjang 30hb Disember. Diantara sorotan itu ialah satu peristiwa di mana Allahyarham Saddam Hussein dibunuh pada tarikh ini. Iya! baru saya teringat. Beliau dihukum gantung pada tanggal 30 Disember tahun 2006. Ini bermakna sudah setahun peristiwa itu berlaku. Dan saya masih ingat yang perlaksanaan hukuman itu dijalankan pada hari raya eidul adha tanggal 10 Zulhijjah. Peristiwa yang sungguh menyayat hati.Walaupun kedengaran banyak cerita tentangnya baik yang positif dan negatif, namun apa yang pasti, disaat akhir ajalnya sampai, beliau sempat melaungkan kalimah Allah. Semoga Allah merahmatinya. 

Dan dalam masa yang sama juga jika sesiapa yang ada melihat rakaman yang tersebar sewaktu perlaksanaan hukuman itu dijalankan, kedengaraan suara-suara sumbang dari manusia yang hilang pertimbangan yang sanggup mencaci dan memakinya.  Di waktu umat Islam menyambut perayaan eidul adha dan menjalani ibadah Qurban, kita digemparkan dan disajikan dengan satu peristiwa yang begitu menyayat hati terutamanya bagi umat Islam yang mempunyai belas ihsan dan rasa perikemanusiaan.

Ini tidak lebih sebenarnya berpunca dari perbuatan musuh-musuh Islam yang ingin melihat Islam dan penganutnya bertelingkah dan bermusuhan diantara satu sama lain. Kini mereka berjaya mengkotak katikkan kita. Peristiwa ini harus dijadikan iktibar kepada kita semua. Di mana musuh-musuh Islam tidak pernah senang melihat kita semua bersatu padu. Lantas, mereka berusaha dengan bermacam-macam cara sehinggalah matlamat mereka tercapai. Namun, kita juga harus pasti dan yakin bahawa janji Allah pasti datang. Apa yang perlu kita harus lakukan ialah bersedia menghadapi dan melawan tentangan dari mereka. Usai ini, kita dapat lihat juga ada dikalangan saudara seislam kita yang sanggup menjadi barua kepada mereka. Semoga Allah memberikan balasan yang setimpalnya kepada mereka ini.

Dengan ini saya ingin berkongsi sepucuk surat dari Allahyarham Saddam Hussein yang ditulis sebelum beliau menghadapi hukuman mati dan sebelum beliau menghembuskan nafasnya yang terakhir. Surat ini telah dikeluarkan oleh peguam-peguamnya :

Untuk negara besar, kepada rakyat negara kita, dan kemanusiaan. Banyak anda telah mengenali penulis surat ini yang  setia, jujur, menjaga lain-lain, bijak, pertimbangan yang baik, adil, tegas, berhati-hati dengan kekayaan orang ramai dan negeri … dan yang hatinya yang cukup besar untuk memeluk semuanya tanpa diskriminasi.

Anda telah mengenali abang dan pemimpin anda dengan baik dan dia tidak pernah tunduk untuk raja yang zalim dan, selaras harapan-harapan yang yang sayang dia, kekal sebilah pedang dan sehelai sepanduk.

Ini ialah bagaimana anda mahu abang anda, anak lelaki atau yang akan menjadi pemimpin … dan yang akan memimpin anda (pada masa depan) yang perlu ada syarat-syarat (kelayakan) yang sama.

Di sini, saya menawarkan jiwa kepada Tuhan saya sebagai satu pengorbanan, dan jika kehendakNya, Allah akan menghantarnya ke syurga dengan syahid, atau Allah akan menundanya … jadi biarlah kita menjadi orang yang bersabar dan bergantung pada Nya dan melawan kezaliman

Ingat bahawa Tuhan telah membolehkan anda menjadi satu contoh cinta, kemaafan dan kehidupan bersama bersaudara … Saya meminta anda bukan untuk membenci kerana benci tidak meninggalkan satu ruang untuk seseorang untuk menjadi adil dan ia membuat anda buta dan tutup semua pintu pemikiran dan menjaga keseimbangan dalam berfikir agar berterusan  dan buat pilihan yang tepat.

Saya juga memanggil anda bukan untuk membenci orang-orang di negara-negara lain yang menyerang kami dan membezakan di antara orang-orang yang membuat keputusan. Sesiapa yang bertaubat – jika di Iraq atau luar negeri – anda perlu memaafkannya.

Anda perlu tahu bahawa di kalangan penceroboh, ada orang yang menyokong perjuangan anda melawan penyerang-penyerang, dan sesetengah daripada mereka secara sukarela untuk pertahanan sah banduan-banduan, termasuk Saddam Hussein … beberapa orang ini menangis dengan berlebihan apabila mereka mengucapkan selamat tinggal kepada saya.

Buat orang yang setia yang disayangi, saya berkata selamat tinggal untuk anda, tetapi saya akan bersama Tuhan pemurah yang menolong itu yang mengambil perlindungan dariNya dan yang tidak akan mengecewakan apa-apa penganut yang setia, jujur … Tuhan Maha Besar … Tuhan adalah hebat … Panjang umur negara kita ! … Panjang umur orang kita yang bersusah payah … Panjang umur Iraq  , panjang umur Iraq … Panjang umur Palestin … Panjang umur jihad dan mujahidin

Nota tambahan :

Saya telah menulis surat ini kerana peguam-peguam memberitahu saya bahawa saya dipanggil ke mahkamah jenayah — yang didirikan dan dinamakan oleh penceroboh— akan membenarkan dipanggil defendan peluang untuk satu perkataan terakhir. Tetapi yang mahkamah dan ketua hakimnya tidak memberi kita peluang untuk mengatakan sepatah kata, dan dikeluarkan keputusan tanpa penjelasannya dan membacakan hukuman — diperintah oleh penceroboh — tanpa membentangkan bukti. Saya mahu rakyat untuk mengetahui ini – Surat Dari Saddam Hussein

Beliau (Saddam Hussein al-Majid al-Tikriti ) telah dikebumikan di tempat kelahirannya di Al-ajwa dekat Tikrit, Iraq 3 kilometer dari kubur anaknya, Uday dan Qusay Hussein, beliau dilahirkan pada tanggal 28 April 1937 dan meninggal dunia pada 31 Disember 2006.

Moral : Semoga apa yang diluahkan itu dapat menjadi iktibar dan pengajaran bagi kita semua. Ambil yang jernih buang yang keruh.

* mungkin ada terjemahan yang kurang difahami dan tersilap, untuk rujukan selanjutnya anda boleh layari laman ini –>> , harap maaf dan jika ada kesilapan harap diperbetulkan.

Life Of Aku

3 Responses to “Surat Terakhir Dari ‘Ku’”


  1. 1 khairulnizambakeri Disember 31, 2007 at 5:11 am

    Sharp.

  2. 2 nuriman Disember 31, 2007 at 11:45 am

    Salam…sedih tatkala orang lain sibuk menyembelih haiwan korban dia di gantung dgn kejam sedihnya….semoga rohnya di cucuri rahmat………


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




" Sesungguhnya setiap keturunan anak adam ada melakukan kesilapan, dan sebaik-baik orang yang melakukan kesilapan adalah orang-orang yang bertaubat . Allah maha pengampun, janganlah kau putus asa. "

My Entries

Hits Counter

  • 107,817 Pengunjung

%d bloggers like this: