Membunuh Dalam Diam

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

Tak tahu bagaimana nak ‘menyekolahkan’ penghisap rokok ni. Agaknya macam mana lah  kisah kesudahan hidup seorang perokok. Kalau lah ada seratus orang yang seperti saya sudah tentu hidup mereka takkan bahgia. Sememangnya ada, bahkan lebih dari itu. Apa tidaknya. Setiap kali asap yang menyelusup masuk ke hidung ini, ianya membuatkan saya tidak tenang, marah yang tak dapat diluahkan. Bila mereka nak bertaubat ? Mereka terselamat sebab saya tiada kekuatan untuk ‘menyekolahkan’ mereka. Kalau dalam kempen untuk pemandu-pemandu kenderaan di jalan raya ada menggunakan ungkapan ‘ingatlah orang yang tersayang’ maka, sesuai bangatlah kalau ungkapan tersebut digunakan untuk kempen kepada perokok. Apakah hukum kita menyakiti, atau membunuh orang tanpa sebab ? Berdosa ! Dalam hal ini bagaimana pula ? Fikirkan sejenak.

Saya pelik, perkara apa lagi yang hendak dibuktikan kepada mereka tentang bahayanya rokok ? Saya sempat berbual dengan sahabat saya yang merokok dengan slumber dia berkata :

bagi aku rokok tu memang haram dan tak ada faedah

Lantas menyertakan ungkapannya itu dengan :

tapi susahlah nak berhenti, tak boleh !

Dalam hati, saya sempat menjawab :

kalau nak seribu daya, kalau tak nak, ada saja alasannya

Ada lagi hujah yang lebih baik daripada itu tak ? Mungkin kita boleh bertukar-tukar pendapat atau mungkin dengan pendapat-pendapat kalian yang sungguh bernas itu boleh mengubah personaliti saya menjadi seorang perokok seperti kalian ?

Sekurang-kurangnya ‘ingatlah orang yang tersayang’. Saya tidak bermaksud untuk menyakiti sesiapa tapi sekadar saling ingat mengingati. Sampai bila ? Membuatkan orang lain marah dan benci, amalan yang sungguh muliakah itu ?  Bahkan menyebabkan orang lain yang tidak ada kena mengena menerima padahnya. Nauzubillah min zalik. Mudah-mudahan selepas saat ini, kita ‘ingat orang yang tersayang’ lagi-lagi kita baru saja melepasi bulan tarbiyah.  Kalau kita mampu untuk tidak merokok pada bulan ramadhan, mengapa tidak di bulan yang lain ? tepuk dada tanya iman. 

2 Responses to “Membunuh Dalam Diam”


  1. 1 jeff Oktober 16, 2007 at 1:24 am

    hmmm …
    susah sikit nak komen ni.

    sekurang2nya perokok yg bertimbang rasa tu, jauhkan lah diri dari keluarga semasa merokok ..

  2. 2 Life Of AKU The Episode Oktober 16, 2007 at 12:22 pm

    setuju juga, itu sekurang2nya, selebihnya, berhenti merokok … harap-harap mereka ni ada kesedaran .. ameenn


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




" Sesungguhnya setiap keturunan anak adam ada melakukan kesilapan, dan sebaik-baik orang yang melakukan kesilapan adalah orang-orang yang bertaubat . Allah maha pengampun, janganlah kau putus asa. "

My Entries

Hits Counter

  • 107,817 Pengunjung

%d bloggers like this: