Sayangilah DIA

“Aku bengang lah dengan polis yang tembak orang kat Terengganu tu ! tak guna betul, arghhh ! buat ape aku nak pikir benda-benda macam tu, dia orang nak buat apa buatlah, nak tembak orang ke, nak tangkap orang masuk ISA ke, nak bunuh orang ke lantak dia orang lah, nanti kat akhirat, dia yang kena soal, bukan aku ! “

Siapa kata kita tak kena ? Adakah kita sedar jika kita berpandangan sedemikian, maka sebenarnya kita juga telah meletakkan diri kita bersama mereka ? dan kita juga telah merelakan mereka berbuat kezaliman.Ertinya di sini, apabila kita melihat saudara kita dizalimi, kita mengatakan kita tidak bertanggungjawab sehingga kadang-kadang kita merasakan kita telah terlepas daripada terkena bencana kezaliman, ini bermakna kita telah menyokong kezaliman itu.

Oleh sebab itulah, Hajjat Yusof As-Thaqofi, seorang pemerintah Islam yang zalim zaman dahulu , ketika meminta kepada tukang-tukang jahit pada zamannya supaya dijahitkan baju yang koyaknya, namun si penjahit tersebut tidak mahu menjahit bajunya. Ini adalah disebabkan sifatnya yang zalim pada waktu itu. Maka ada seorang tukang jahit yang bertanya kepada seorang ulama’ meminta dijawab persoalannya tentang apakah hukumnya dia menjahit baju Hajjat Yusof As-Thaqofi. Maka ulama’ tersebut pun menjawab,

“kamu bukan saja menolong orang yang zalim, bahkan kamu juga terdiri dari orang yang zalim”.

Inilah perkara yang perlu kita fahami. Sebab itulah menjadi tanggungjawab kita untuk menolong orang yang dizalimi dan menjadi tanggungjawab ke atas kita juga untuk menolong orang yang berbuat zalim dalam erti kata yang lain.

Mengapa perlu tolong ?

Sepertimana yang kita sedia maklum bahawa orang muslim dengan muslim yang lain adalah bersaudara. Oleh yang demikian, kita tidak boleh menganiaya, membiarkan, dan menghina orang Islam yang lain atas sebab telah menjadi tuntuan yang wajib untuk ditunaikan sebagai manusia yang beragamakan Islam untuk memelihara perpaduan di antara orang Islam yang diakui sebagai saudara. Bahkan kita juga wajib menghindarkan penganiyaan yang dilakukan.sekadar yang termampu tanpa membiarkannya.

Banyak peristiwa yang boleh dijadikan pengajaran. Kes yang paling hangat, di Terengganu itu, walau kes tersebut seolah dah basi untuk diperbincang, namun hakikatnya, ia tetap dan mesti diperbincangkan sehinggalah kita tahu kebenaran. Inilah salah satu bukti yang paling jelas bahawa kita telah dizalimi.

Satu persoalan, dalam kes pembunuhan Adik Nurin Jazlin, kerajaan bersungguh untuk segera dalam mencari siapa yang melakukan pembunuhan yang kejam itu, akan tetapi dalam kes polis tembak rakyat di Terengganu, mengapa sunyi tanpa berita ? atau saya yang tak tahu undang-undang atau tak baca berita ?

Dalam kes Kampung Berembang, rumah penduduk di roboh sesuka hati tanpa ada toleransi, ini juga satu kezaliman. Kezaliman dalam bentuk yang lain, orang yang bersuara memberi ceramah, menceritakan kebenaran, dan orang yang ingin melaksanakan hukum Islam dimusuhi juga satu bentuk kezaliman. Sedangkan dalam program yang lain yang berbentuk keagamaan dibenarkan bahkan sanggup mengeluarkan wang beribu-ribu, contohnya dalam program pertandingan Tilawah al-Quran tapi mengapa tidak kepada orang yang hendak melaksanakan isi kandungan al-Quran ? Bahkan golongan tersebut dianiaya. Itu juga satu kezaliman.

Kenapa ? Tak percaya ya ? Maka di sini, tidak lain tidak bukan Islam adalah jalan penyelesaiannya.

Rasulullah S.A.W telah bersabda :

Tolonglah saudara engkau yang berbuat zalim atau yang dizalimi. Ia berkata : Ya Rasulullah ! aku pernah menolong orang yang dizalimi maka bagaimana agaknya aku hendak menolong orang yang zalim ? Ia bersabda : Engkau tegah dia dari melakukan kezaliman, maka yang demikian itu bererti engkau menolong akan dia”

Pada hadith yang lain Rasulullah juga ada menyebutkan bahawa :

Barangsiapa yang tiada mahu menolong seorang mukmin yang sedang dihinakan orang di sisinya pada hal dia mampu menolongnya, akan dihinakan dia oleh Allah di tengah-tengah khalayak ramai pada hari kiamat. Sebaliknya pula orang yang menolong saudaranya dengan cara yang tersembunyi dalam perkara yang ia dapat menolongnya akan ditolong Allah akan dia di dunia dan akhirat “

Inilah hakikat kebenaran, dan hari ini kita dapat lihat betapa susahnya untuk menunaikan tanggungjawab tersebut. Kita juga dapat lihat berapa ramai yang sanggup bangun untuk menegakkan kebenaran ? Mungkinkah …

1- Kita merasakan tidak layak untuk mencegahnya atas sebab kekurangan yang ada pada diri kita ? Sebab itulah, dalam hal ini, kita bukan saja wajib menunaikan tanggungjawab untuk mencegah kezaliman dan kemungkaran orang lain, akan tetapi dalam masa yang sama kita juga wajib untuk menunaikan tanggungjawab mencegah kemungkaram dalam diri kita sendiri. Maka itu adalah adil.

2- Atau kita merasakan bahawa yang perlu untuk ditakuti adalah manusia, bukan Allah ? Rasulullah S.A.W berabda :

” Sesungguhnya Allah Ta’ala berfirman kepada seorang hamba pada hari kiamat, iaitu : Apakah yang menghalang engkau dari mengubah yang mungkar apabila engkau melihatnya ? Ia menjawab : Hai Tuhanku ! kerana aku takut kepada manusia. Lalu Allah berfirman : Engkau lebih berhak takut kepada Ku “

Memang tak dapat dinafikan, untuk kita menyatakan kebenaran dan yang salah adalah amat berat dan pahit untuk diterima. Namun jika ia dilakukan demi kebaikan umat maka ini adalah jihad yang merupakan satu perjuangan yang takkan terhenti. Maka lebih baiklah sekiranya ia dilaksanakan kepada golongan yang mempunyai pangkat dan kuasa sepertimana kerajaan yang memerintah negara Malaysia pada hari ini yang mentadbir dan mengurus masyarakat. Rasulullah S.A.W bersabda :

” Jihad yang utama ialah perkataan yang benar di sisi sultan (kerajaan yang zalim) ” Riwayat Abi Said

3- Atau kita ada kepentingan peribadi ? Mana lebih penting ? Islam atau perut kita ?

Jadi semua ini berhajatkan kepada suatu tindakan yang datang dari kesedaran kita semua. Memandangkan, dunia Islam hari ini makin mencabar yang mengandungi bermacam peristiwa kezaliman dan kemungkaran, maka tanggungjawab terpundak di bahu kita semua khususnya umat Islam, bahkan sekiranya tidak diambil kira semua ini melalui perspektif Islam itu sendiri, namun, melaui sifat perkimanusiaan, maka kita juga bertanggungjawab untuk memikirkannya. 

Moral : Jangan sokong kezaliman dan orang yang berbuat zalim. Sayangilah DIA. Sayang bukan tanda kita rela pada DIA, tapi sayang kerna DIA adalah saudara seagama kita

* DIA bermaksdud : pemerintah Islam yang tidak meletakkan sesuatu perkara pada tempat yang selayaknya ( zalim ).

Sumber Rujukan : Kitab Syarah Hadis Empat Puluh Susunan Imam Nawawi

Al-Faqir ilallah : Life Of Aku

3 Responses to “Sayangilah DIA”


  1. 1 UncleJ September 24, 2007 at 3:01 pm

    setuju sgt dgn pendapat saudara ini…bila agaknya negara yg kita cintai ini kembali keajaranm islam yg sebenarnya?…kita hanya dapat berdoa ianya akan menjadi satu kenyataan satu hari nanti..aminn

  2. 2 nuriman September 25, 2007 at 12:45 am

    semoga suatu masa nanti negara kita mesia yg tercinta ini di bawah naugan pemimpin yg mengamalkan islam yg sebenarnya………


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




" Sesungguhnya setiap keturunan anak adam ada melakukan kesilapan, dan sebaik-baik orang yang melakukan kesilapan adalah orang-orang yang bertaubat . Allah maha pengampun, janganlah kau putus asa. "

My Entries

Hits Counter

  • 107,818 Pengunjung

%d bloggers like this: