Maafkan Aku Wahai Gadis

Photo Sharing and Video Hosting at Photobucket

” Dekat macam ni pun takkan nak bayar lima junaih ! “

suara lantang aku bergema di kurungan sebuah teksi buruk. Suara itu ku lepaskan ke pak cik drebar teksi yang aku naiki bersama teman-temanku. Sifat marah yang bergelojak menunggu masa untuk diluah. Aku kecewa dengan segelintir sikap manusia di sini.

Akhirnya kemarahan yang tampak di wajah ku tak mampu disembunyikan lagi di hadapan teman-teman. Destinasi yang ingin kami pergi itu, tak lah jauh sangat hinggakan patut ditukar dengan duit bernilai lima junaih. “Hmmm” suara tengelam timbul terkeluar dari mulut ku. Berat sungguh tangan ini untuk menghulurkan duit sebanyak itu walau akhirnya aku terpaksa melerakannya. Dalam keterpaksaan dan kemarahan, aku memaksa diri ini untuk melupakan kisah lalu. Namun, tak semudah itu. “Arghhh!” jiwa ku meronta. Semakin aku ingin melupainya, semakin pula hati aku ingin mengkoreksi kembali kisah-kisah lalu. Lantas, bayangan yang terlintas dibenak fikiran ku ini, telah mengingatkan aku cerita beberapa hari yang lalu ….

Di pagi yang mulai panas, dekat jalan bersebelahan dengan Suuq Sayyarat, Haiyyu ‘Asyir Kaherah ….. 

Jauh perjalanan luas pemandangan. Tika tapak kaki ku melangkah setapak demi setapak, kedengaran suara pekikan yang menambat kepala ku untuk menoleh ke arah suara itu. Uhh! suara hati ku terkedu seketika. Kasihan melihat si dia. Sekujur tubuh gadis sunti berketurunan arab pada pandangan ku, di libas dengan sejulur kayu. Mata ku masih waras . Dengan tubuh badan yang gagah, lelaki itu sanggup memperlakukan perkara yang tak senang untuk ku lihatinya. Takkan hanya kerna

lambat membuat kerja itu dendanya? atau hanya kelemahan yang ada pada diri seorang wanita itu tindakannya ? ” Tak guna betul orang tu!!! ” hatiku berbisik sendirian. Tak sangka, gadis yang sudah besar pun masih diperlakukan sebegitu. Kalau ikutkan hati baran aku ni, dah lama aku pergi ke kedai ‘shisha’ tempat gadis itu. “Hoi, kurang asam betul” pikiran ku membayangkan lafaz yang bakal aku keluarkan dari mulut bisa ku ini jika aku betul-betul ke tempat itu. Namun apakan daya, aku hanya menumpang di tanah orang. Sekujur tubuh ini hanya mampu memberi simpati. ” Ya Allah, berikanlah aku kekuatan dalam menempuhi situasi begini ” harapan ku pada Tuhan Rabbul Izzati.

Tapak ku yang tak berhenti menghentak jalan berturap itu, terus menghentak meninggalkan memori yang begitu mengesankan jiwa yang mudah tersentuh ini. “Ingat binatang ke?” hati ku pantas bertanya. Bengang ! bengang ! Maafkan aku wahai gadis, aku tak dapat membantu mu. Ku doakan mu, kesanggupan mu menerima cacian, makian dan pukulan itu moga digantikan dengan belaian, pujian, dan kasih sayang di syurga yang bakal menanti mu. Bersabarlah wahai gadis ….

Moral : Berbuat baiklah sesama insan

3 Responses to “Maafkan Aku Wahai Gadis”


  1. 1 diya Ogos 31, 2007 at 6:00 am

    antara sedar dengan tidak, bila membaca bait-bait ayat yang awak tulis…saya terasa seperti sedang membaca novel… uhu

  2. 2 [ cintabadi ] September 1, 2007 at 3:47 pm

    urhmm..kasihannya gadis tu😦

  3. 3 dharajuku Oktober 5, 2007 at 5:15 am

    ermm bro kamal ni layak kot wat novel islamic..ermm teruskan perjuanganmu… salam ziarah..


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




" Sesungguhnya setiap keturunan anak adam ada melakukan kesilapan, dan sebaik-baik orang yang melakukan kesilapan adalah orang-orang yang bertaubat . Allah maha pengampun, janganlah kau putus asa. "

My Entries

Hits Counter

  • 107,817 Pengunjung

%d bloggers like this: