Saki Baki

 

         Bismillah alhamdulillah. Nampaknya ujian yang sama lagi saya hadapi. Apa yang saya taip sebahagian daripadanya hilang …. hmm (mengeluh), sabar! sabar! … apa-apapun masih ada saki baki yang tertinggal untuk dikongsi bersama. Cumanya kalau tetiba terus masuk isi, takda muqaddimah ke, kata-kata aluan mintak maaflah. Ini je yang saya mampu. Dengan masa yang tinggal berapa hari untuk menghadapi peperiksaan. Saya masih lagi ada masa untuk berblog. Wallah a’lam. Namun, susah untuk menjadi seorang yang benar-benar konsisten dengan sesuatu perkara yang dilakukan. Apapun, jika ada kesungguhan, mudah je untuk kita teruskan. Dengan ala kadar… inilah saki baki yang mampu saya hidangkan …

         Teringat masa sekolah menengah dulu, waktu tu saya berada di tingkatan satu. Adalah hamba Allah tu, pelajar junior sebaya dengan saya, terpengaruh dengan abang-abang senior. Kalau perkara baik tak apalah, ini perkara yang menjijikkan. Hasilnya, adalah pelajar yang dibuang daripada asrama. Sebabnya, mengadakan hubungan luar tabii’. Macam mana tu, tak yahlah cerita. Geram pun ada. Dulu memang kita tak tahu apa-apa bila dengar cerita macam tu. Tapi bila dah besar ni, baru sedar, rasa jijik sangat. Sedih dengan keadaan yang macam tu. Itu beberapa tahun yang lalu, sekarang tak usah ceritalah. Lebih teruk dari tu pun ada. Sedia maklum semua. Ceramah pagi tadi ada menceritakan tentang keadaan Malaysia kita yang kononya aman makmur lah sangat. Di kedah seramai 46 ribu anak luar nikah telah dilahirkan semenjak dari tahun 90an sehingga tahun 2007. Apa tu ! saya bukanlah orang yang terbaik, saya juga menjadikan apa yang saya perkatakan ini sebagai satu peringatan bagi diri saya. Di johor, lebih kurang 10 ribu orang cina buat demonstrasi sebab tak tahan dengan kacau bilau ditempat tinggal mereka dengan wujudnya perompak-perompak. Sehingga dikatakan mereka terpaksa menyediakan wang khas untuk perompak-perompak tersebut. Kalau tak, kena bunuh. Nauzubillah.

          Moralnya, di mana saja kita berada, di posisi mana pun kita diletakkan, sudah pasti akan ada tanggungjawab. Sebagai seorang pelajar, jadilah pelajar yang benar-benar commite dengan pelajarannya, sebagai seorang rakyat Malaysia, jadilah rakyat yang tahu membezakan mana yang baik dan mana yang buruk. Semuanya ini terlingkung di bawah satu tanggungjawab yang lebih tepat iaitu sebagai hamba Allah, jadilah hamba Allah yang benar-benar beriman, bertaqwa dan beramal. Islam hual hal ….  

 

2 Responses to “Saki Baki”


  1. 1 suefami Ogos 10, 2007 at 3:20 am

    I am totally agree with your notes!

  2. 2 Life Of 'AKU' The Episode Ogos 10, 2007 at 7:31 am

    :)syukran


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s




" Sesungguhnya setiap keturunan anak adam ada melakukan kesilapan, dan sebaik-baik orang yang melakukan kesilapan adalah orang-orang yang bertaubat . Allah maha pengampun, janganlah kau putus asa. "

My Entries

Hits Counter

  • 107,817 Pengunjung

%d bloggers like this: